Granville Early College High School, Oxford, North Carolina, United States
March 17, 2015 6:38 PM

and we fell down in pile of these stars but we always shining brightest.. forever and always

To: Wicak Ramadhan

Wicak, apakabar sekarang disana? :D

Cak, masih inget nggak dulu waktu aku kelas 10, tiap malem di bulan September kita ke radio buat rekaman akustikan.
Lucu banget.
Mungkin nanti ketika aku pulang, aku ngga akan kuat ke radio dan nemuin semua kenangan itu.
Aku masih punya rekaman kita yang paling pertama lho. A Thousand Years.
Iya... I love you for a thousand more kok, jangan khawatir.
Aku masih punya janjiku. Selamanya. Kubawa mati.
Terus di bulan Februari tahun selanjutnya kita pertama kali main band, di alun-alun.
Fahmi, Leon.
Fukai Mori, The Only Exception, Bagaimana Caranya.
Kayaknya sekarang aku sadar deh.
Semua lagu yang kita bikin bareng-bareng itu kayak curhat gitu. Kamu curhat soal siapa sih?
Jadi penasaran kan akunya?
Satu lagi pertanyaan yang belum sempet, dan nggak akan pernah aku tanyain.

Aku jadi inget malam itu, pas kita main di J&J Cafe ada Ratu sama Dana disana.
Kamu segitu marahnya sama aku karena aku njodohin kamu sama Ratu.
Kenapa sih sebenernya?
Aku tuh cuma pengen kamu nggak sendirian terus. Cuma kamu yang sama sekali ngga pernah main sama orang selain aku.
Aku sedih, tapi aku nggak bisa apa-apa juga.
Karena itu yang kamu mau.
Aku makin sedih ketika ingat malam itu kamu mau banget nemenin aku nonton gigs hardcore, satu hal yang kamu benci banget.
Waktu mau nyebrang dari parkiran, kamu mau gandeng tangan aku.
Kamu tau ngak kenapa aku njauh waktu itu?
Aku takut. Aku bingung.
Aku nggak pernah lihat kamu seseneng itu. Dan seberani itu.
Tapikan kamu udah janji ngga bakal jatuh cinta lagi sama aku. Dan aku percaya, kamu ngak akan ngelanggar.
Maafin aku,
Seandainya bisa, aku pasti bakal gengam erat tanganmu waktu itu.

Aku kangen banget..
Aku kangen banget lihat kamu seneng..
Kayak dulu waktu kamu nawarin aku pulang bareng terus aku ngeiyain.
Kayak dulu waktu seleksi OSIS kamu ngerjain aku terus kita pulang bareng.
Aku kangen banget..
Aku pengen pulang..

Aku juga pengen bilang kalo cuma kamu yg bisa nyeimbangin hasratku.
Semuanya selalu pas, nggak kurang nggak lebih ketika kamu ada.
Kamu yang terhebat.
Dan sebenarnya, aku yang terbodoh.
Tuhan mungkin lelah menungguku bilang satu kalimat yang nggak pernah terucap selama 14 tahun.
Mungkin itu kenapa dia nyuruh kamu pulang saat kita jauh.
Mungkin Dia tahu aku nggak akan kuat nerima semua ini ketika aku disana, didekatmu.
Aku mungkin bakal gila dan gak akan pernah pergi dari rumah barumu.

14 tahun yang sia-sia,
Ternyata ada lelaki seperti kamu, yang nunggu aku, mencintai aku dalam diam, tanpa satu orangpun tahu. Dan Tuhan misahin kita seperti ini..

"Aku yang paling kau cinta.. Aku yang paling kau mau..
Simpan aku, sedalam-dalamnya..

Semoga Tuhan maafin aku.
Semoga Tuhan ijinin aku ketemu kamu lagi, nanti.
Aku janji aku bakal nyusul kamu secepatnya.
Aku sayang kamu.


Love,
Anita.

P.S Aku seneng kamu tampil di kampus gitaran malam sebelumya. Seengaknya sekarang aku beneran tahu, kita sebenernya sama2 menyembunyikan kejutan. Makasih ya, aku seneng banget sama kejutannya :-)
P.S.S Aku tahu Tuhan bisa sayang lebih sama kamu. Aku seneng banget waktu tahu hari itu kamu puasa. Kamu, kasih tau aku dong, makanan buka dari Tuhan enak nggak? Jangan kegendutan ya disana. Nanti jeyek. Iloveyou!:*
P.S.S.S Nggak sabar banget buat ketemu kamu lagi. ;'(

gotten..

Akhirnya saya nyerah juga.
Ada rasa sesak di dada yang ngga bisa dilepasin. Entah  kenapa. Rasa ini sudah bersarang 40 hari lamanya.

Jadi, waktu itu tanggal 3 Oktober 2014. Ada acara musik di sekolah dan aku happyy banget karena aku punya kesempatan buat ikut tampil. Rencananya, aku bakal bawain lagu yang kubuat sama Wicak Ramadhan, gitaris bandku. Bodohnya, aku nggak pernah ngomong aku bakal bawain lagu itu dan daripada ngomong ke dia, aku lebih milih diem dan bakal nunjukin video waktu tampil dan gimana orang terpana sama lagu itu dalam sebuah video behind the scene. Tapi itu ngga pernah kejadian. 3 jam sebelum acara dimulai, bassisku, Momo, ngirim pesan dari facebook bilang kalau Wicak meninggal karena kecelakaan motor.

Susah jelasin perasaanku.
Ini nggak mungkin terjadi. Cerita kayak gini cuma ada di film.
Tapi ternyata itu emang beneran terjadi. Drummer sekaligus pacarku, Dika, yang udah tau, emang sengaja ngga bilang dulu sama aku krn waktu itu aku masih sekolah.
Setelah telpon, aku cuma bisa ke kamar mandi, ngidupin air panas, berendem.
Nangis sejadi-jadinya. Ini ngga mungkin terjadi.

Aku masih inget jelas banget gimana Wicak antusias buat kuliah.
Aku masih inget jelas banget gimana Wicak bilang kangen pengen gitaran lagi
Aku masih inget jelas banget gimana Wicak senyum, ketawa
Aku masih inget jelas banget gimana Wicak bilang dia bakal nyusul, mau nonton Aurora bareng
tapi bukan gini cara kamu nyusul, sayang..

Kadang, disela haru tangisku ketika inget dia, aku bisa tertawa lepas.
Hidup ini begitu sarkastik.
Dan dalam kepalaku, aku masih selalu, setiap hari, mencaci betapa bodohnya Wicak.
Kenapa sih dia harus nyelip,
Kenapa sih dia harus pulang ketika dia bilang dia gak pulang.
Kejutan? Iya.
Jadi, ceritanya kita lagi sama-sama kasih kejutan nih?

Ada hari dimana aku lebih suka mataku terpejam daripada terbuka.
Ada hari dimana yang aku pengen adalah cuma gimana caranya aku bisa nyusul.
Bisa bicara.
Bisa lihat.
Bahkan Tuhan gak kasih ijin aku buat lihat kamu yang terakhir kalinya.

14 tahun kita bareng-bareng,
Di SD yang sama, SMP yang sama, SMA yang sama.
Dari SMP kita bikin band bareng-bareng, jatuh bangun, susah sedih, tengkar bareng
Sampe akhirnya band ini gede. Kamu bilang kamu pengen main All I Wanted sama aku kalau aku pulang. Mana buktinya?
Kamu emang segitunya gabisa nunggu aku ya, cak?
------------------------------

Rasanya air mataku sudah habis.
Hanya menyisa sesak dalam dada yang mungkin tak akan pernah terobati.
Aku masih ingat tahun 2008, ketika itu aku masih kelas 5.
Ada satu orang kakak kelas. Rambutnya kriwil, berkacamata, kurus.
Tapi begitu ia memegang gitar, rasanya dunia terbalik.
Senyumnya begitu teduh.
Aku sering bermimpi supaya Tuhan mengirimkan seseorang sepertinya untukku.

Ternyata, aku menemukannya lagi.
Di kelas bilingual milik SMPN 1 Jepara. Aku pun seketika menjadi penggemar fanatiknya.
Kau tak pernah tahu betapa beruntung aku bisa bermain musik bersamanya di sebuah ekstrakulikuler.
Aku masih ingat, lagu pertama kita adalah Pelan - Pelan Saja dan Masih Cinta.
Atep di Drum, Wicak di Gitar, Gede Bagus di Bass, Bagas di Keyboard.

Aku jujur. Aku lupa gimana kita bisa dekat.
Tapi malam ketika kamu memberanikan diri keluar malam hari ke taman ketika aku bilang kalau aku sedang disitu, sedih, lalu kita barengan ke pantai, rasanya itu baru kemarin.
Rasanya juga baru kemarin ketika kita sama sama tumbuh dengan perasaan yang sama,
Perasaan yang gak pernah terucap dari mulut kita. Tapi begitu jelas, begitu nyata,
Sampai-sampai semua orang bisa lihat rasa itu ketika kita berdua berbicara, bercanda.
Kamu inget gak, Cak?
Setelah malam itu, aku bilang ke kamu..
"Kita jangan pacaran ya. Aku sayang kamu. Aku nggak mau kita pacaran terus putus terus musuhan."
Dan akhirnya kamu hilang. Nggak tau kemana.
Aku masih ingat kamu selalu menghindar setelah itu.
Aku tau. Aku salah.
Tapi aku nggak pernah nyesel udah ngomong gitu.

Waktu akhirnya kita ketemu lagi di SMA, kamu duluan yang bilang kamu kangen.
Terus inget nggak? Kamu minta aku dengerin lagunya Adam Levine ft. Slash - Gotten.
Sampe sekarang aku bingung, itu sebenernya kamu minta aku dengerin karena lagunya bagus apa liriknya, sih?
Satu lagi pertanyaan yang belum sempet, dan nggak akan pernah aku tanyain.
Tapi, ketika kita tumbuh, aku tau, kamu nyuruh aku dengerin liriknya, kan? :)

"And I've been saving these last words for one last miracle but now I'm not sure..
And I can't save you if you don't let me.. 
You just get me like I never been gotten before.."

Pasti kamu keinget malem itu ya?
Aku juga.