To: Wicak Ramadhan

Wicak, apakabar sekarang disana? :D

Cak, masih inget nggak dulu waktu aku kelas 10, tiap malem di bulan September kita ke radio buat rekaman akustikan.
Lucu banget.
Mungkin nanti ketika aku pulang, aku ngga akan kuat ke radio dan nemuin semua kenangan itu.
Aku masih punya rekaman kita yang paling pertama lho. A Thousand Years.
Iya... I love you for a thousand more kok, jangan khawatir.
Aku masih punya janjiku. Selamanya. Kubawa mati.
Terus di bulan Februari tahun selanjutnya kita pertama kali main band, di alun-alun.
Fahmi, Leon.
Fukai Mori, The Only Exception, Bagaimana Caranya.
Kayaknya sekarang aku sadar deh.
Semua lagu yang kita bikin bareng-bareng itu kayak curhat gitu. Kamu curhat soal siapa sih?
Jadi penasaran kan akunya?
Satu lagi pertanyaan yang belum sempet, dan nggak akan pernah aku tanyain.

Aku jadi inget malam itu, pas kita main di J&J Cafe ada Ratu sama Dana disana.
Kamu segitu marahnya sama aku karena aku njodohin kamu sama Ratu.
Kenapa sih sebenernya?
Aku tuh cuma pengen kamu nggak sendirian terus. Cuma kamu yang sama sekali ngga pernah main sama orang selain aku.
Aku sedih, tapi aku nggak bisa apa-apa juga.
Karena itu yang kamu mau.
Aku makin sedih ketika ingat malam itu kamu mau banget nemenin aku nonton gigs hardcore, satu hal yang kamu benci banget.
Waktu mau nyebrang dari parkiran, kamu mau gandeng tangan aku.
Kamu tau ngak kenapa aku njauh waktu itu?
Aku takut. Aku bingung.
Aku nggak pernah lihat kamu seseneng itu. Dan seberani itu.
Tapikan kamu udah janji ngga bakal jatuh cinta lagi sama aku. Dan aku percaya, kamu ngak akan ngelanggar.
Maafin aku,
Seandainya bisa, aku pasti bakal gengam erat tanganmu waktu itu.

Aku kangen banget..
Aku kangen banget lihat kamu seneng..
Kayak dulu waktu kamu nawarin aku pulang bareng terus aku ngeiyain.
Kayak dulu waktu seleksi OSIS kamu ngerjain aku terus kita pulang bareng.
Aku kangen banget..
Aku pengen pulang..

Aku juga pengen bilang kalo cuma kamu yg bisa nyeimbangin hasratku.
Semuanya selalu pas, nggak kurang nggak lebih ketika kamu ada.
Kamu yang terhebat.
Dan sebenarnya, aku yang terbodoh.
Tuhan mungkin lelah menungguku bilang satu kalimat yang nggak pernah terucap selama 14 tahun.
Mungkin itu kenapa dia nyuruh kamu pulang saat kita jauh.
Mungkin Dia tahu aku nggak akan kuat nerima semua ini ketika aku disana, didekatmu.
Aku mungkin bakal gila dan gak akan pernah pergi dari rumah barumu.

14 tahun yang sia-sia,
Ternyata ada lelaki seperti kamu, yang nunggu aku, mencintai aku dalam diam, tanpa satu orangpun tahu. Dan Tuhan misahin kita seperti ini..

"Aku yang paling kau cinta.. Aku yang paling kau mau..
Simpan aku, sedalam-dalamnya..

Semoga Tuhan maafin aku.
Semoga Tuhan ijinin aku ketemu kamu lagi, nanti.
Aku janji aku bakal nyusul kamu secepatnya.
Aku sayang kamu.


Love,
Anita.

P.S Aku seneng kamu tampil di kampus gitaran malam sebelumya. Seengaknya sekarang aku beneran tahu, kita sebenernya sama2 menyembunyikan kejutan. Makasih ya, aku seneng banget sama kejutannya :-)
P.S.S Aku tahu Tuhan bisa sayang lebih sama kamu. Aku seneng banget waktu tahu hari itu kamu puasa. Kamu, kasih tau aku dong, makanan buka dari Tuhan enak nggak? Jangan kegendutan ya disana. Nanti jeyek. Iloveyou!:*
P.S.S.S Nggak sabar banget buat ketemu kamu lagi. ;'(